5 Misteri Penerbangan Teraneh Sepanjang Sejarah, Termasuk Identitas Pembajak DB Cooper

5 Misteri Penerbangan Teraneh Sepanjang Sejarah, Termasuk Identitas Pembajak DB Cooper

Dunia penerbangan ternyata menyimpan banyak misteri yang belum terpecahkan. Meski telah dilakukan pencarian, tetap saja misteri ini masih belum menemukan jawabannya. Dari hilangnya MH370 hingga identitas pembajak DB Cooper yang melompat keluar dari pesawat.

Pada 8 Maret 2014, dunia terkejut ketika Malaysia Airlines Penerbangan 370 menghilang dari muka bumi selama penerbangan dari Kuala Lumpur ke Beijing. Upaya pencarian ekstensif dilakukan dari Samudra Hindia sebelah barat Australia ke Asia Tengah untuk mencoba dan menemukan 227 penumpang dan 12 awak pesawat, tetapi tidak ada mayat yang pernah ditemukan. Tanpa peringatan atau penjelasan, transponder pesawat dimatikan sesaat setelah berkomunikasi dengan pengontrol lalu lintas udara.

Pesawat kemudian berbelok ke barat tanpa alasan yang jelas, karena benar benar keluar jalur dari tujuan awalnya. Karena tidak ada yang tahu pasti di mana pesawat mereka turun, beberapa sinyal dari kotak hitam terdengar sekitar 1.200 mil barat laut Perth, Australia, tetapi para pencari tidak dapat menentukan lokasi yang tepat dari kotak itu dan tidak pernah ditemukan. Banyak teori telah muncul tentang apa yang mungkin terjadi pada MH370, seperti kegagalan mekanik, pembajakan, bahkan pilot bunuh diri.

Sejak Juli 2015, beberapa keping puing telah ditemukan, tetapi hanya sedikit yang dipastikan berasal dari MH370. Puing puing telah ditemukan dari pulau Prancis RĂ©union , serta pantai Tanzania, Mozambik, Afrika Selatan, Madagaskar, dan Mauritius. Pada Juli 2018, pemerintah Malaysia mengeluarkan laporan yang mengklaim bahwa kerusakan mekanis sangat tidak mungkin, karena perubahan jalur penerbangan terjadi dari input manual.

Jadi, siapa yang menyebabkan pesawat menghilang? Mengapa mereka melakukannya? Dan yang paling penting, dimana pesawat itu mendarat?

Satu misteri terbesar yang belum terpecahkan sepanjang masa tidak melibatkan hilangnya atau jatuhnya pesawat terbang, melainkan seorang pria yang membajak sebuah pesawat dan menghilang setelah melompat keluar dengan sejumlah besar uang. Pada November 1971, sebuah pesawat komersial melakukan perjalanan dari Portland, Oregon, ke Seattle, Washington. Seorang penumpang pria yang berusia sekitar 40 an dan sekitar 6 kaki tingginya, dan yang mengatakan namanya adalah Dan Cooper (atau DB Cooper ), menyerahkan kepada seorang pramugari sebuah pesan yang mengatakan ia memiliki bom di tasnya.

Dia kemudian menunjukkan padanya bagian dalam tas kerjanya, yang berisi beberapa kabel, tongkat merah, dan baterai. Pada saat itu, ia meminta empat parasut dan uang tunai sebesar USD 200.000. Dia menerima apa yang diinginkan ketika mendarat di Seattle.

Kemudian dia membiarkan semua penumpang meninggalkan pesawat, kecuali beberapa anggota awak. Setelah itu dia meminta awak pesawat mengudarakan lagi pesawat. Sampai kemudian pesawat berada di suatu tempat antara Seattle dan Reno, Nevada, Cooper menurunkan tangga belakang dan melompat keluar dari pesawat (dengan uang) dan tidak pernah terlihat lagi.

Sementara pencarian yang tak terhitung jumlahnya dilakukan untuk mencoba menemukannya, dia seolah olah benar benar menghilang. Hingga hari ini, tidak ada yang tahu siapa sebenarnya DB Cooper, atau apa yang terjadi padanya. Amelia Earhart membuat banyak catatan terbang selama hidupnya, termasuk menjadi wanita pertama yang terbang solo lebih dari 14.000 kaki pada 1922, dan kemudian pada 1932 ketika dia adalah wanita pertama yang terbang sendirian melintasi Atlantik.

Tapi tragedi terjadi pada Juli 1937 ketika dia menghilang saat terbang mengelilingi dunia. Lockheed Electra bermesin ganda menghilang dekat dengan International Date Line di area tengah Samudra Pasifik. Satu satunya petunjuk yang ditinggalkan oleh Earhart adalah beberapa transmisi radio yang tidak jelas dan kacau.

Ada beberapa teori tentang apa yang terjadi padanya, seperti kemungkinan dia meninggalkan pesawat dan mati di air. Lainnya, teori asing seperti gagasan dia mungkin telah terdampar di pulau tak berpenghuni selama beberapa tahun sendirian, atau bahwa dia mungkin telah ditangkap dan dibunuh oleh pemerintah Jepang. Beberapa bahkan mengatakan bahwa dia hanya ingin menghilang dari mata publik sehingga dia memalsukan kematiannya dan tinggal di New Jersey dengan nama yang berbeda.

Meskipun puing puing pesawatnya tidak pernah ditemukan dan dia dinyatakan hilang di laut, apa yang sebenarnya terjadi pada Amelia Earhart masih tetap menjadi satu misteri terbesar abad ke 20. Pada Desember 1945, enam pesawat lenyap di Segitiga Bermuda dan belum pernah ditemukan. Lima pembom torpedo Avenger (dikenal sebagai " Penerbangan 19 ") lepas landas dari pangkalan mereka yang berlokasi di Fort Lauderdale, Florida , untuk latihan.

Pilot mengalami masalah dengan kompas mereka dan kehilangan komunikasi dengan awak darat, meskipun stasiun darat masih bisa mendengar pilot berbicara satu sama lain. Pilot tampaknya bingung dengan lokasi mereka dan mereka semua memutuskan untuk menabrakkan pesawat mereka di air setelah bahan bakar mereka turun di bawah 10 galon. Sebuah misi pencarian dan penyelamatan besar besaran terjadi selama lima hari yang meliputi 700.000 kilometer persegi tetapi tidak ada puing puing yang pernah ditemukan.

Bahkan, pesawat lain yang memiliki 13 orang di dalamnya juga menghilang dan tidak pernah ditemukan. Rupanya, seorang pelaut yang ada di daerah itu melaporkan melihat bola api besar di langit. Namun hingga hari ini, tidak satu pun dari enam pesawat atau penumpang yang pernah ditemukan, yang menambah misteri Segitiga Bermuda.

The Clipper Romance of the Skies juga dikenal sebagai Penerbangan Pan Am 7 adalah pesawat paling mewah dan terbesar pada masanya. Itu sedang dalam proses melakukan penerbangan di seluruh dunia dengan 36 penumpang dan delapan anggota awak, berangkat dari San Francisco dengan pemberhentian pertamanya yang dijadwalkan ke Hawaii. Namun, Pan Am 7 mengalami kecelakaan pada November 1957.

Tepat pukul 16:04 Waktu Standar Pasifik pada 8 November , pilot terakhir melaporkan posisinya. Satu minggu kemudian, beberapa mayat korban ditemukan dari laut. Fakta yang paling menarik adalah jam tangan mereka menunjukkan waktu 17:25 PST.

Jadi, apa yang terjadi dalam 81 menit antara komunikasi terakhir dari pesawat dan ketika pesawat itu jatuh? Sementara banyak teori telah beredar tentang apa yang sebenarnya terjadi, beberapa orang percaya bahwa beberapa pria jahat naik pesawat dan mereka mungkin telah menjatuhkan pesawat. Teori lain adalah bahwa baling baling hancur di tengah penerbangan karena mesinnya sangat kuat.

Beberapa mayat yang ditemukan mengenakan rompi penyelamat, dan sejumlah besar karbon monoksida terdeteksi di beberapa mayat. Apa yang sebenarnya terjadi pada penerbangan itu masih menjadi misteri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top